Friday, March 18, 2011

al kisah si budak itu..

merenung ke luar jendela, terlihat kanak-kanak yang sedang girang keriangan..
alangkah bahagianya kehidupan mereka..
namun..
di satu sudut, duduk seorang budak sambil memeluk buku diarinya..

katanya..
kehidupan kat dunia ni tidak akan kekal lama..
sampai satu masa akan terhapus jua seperti ledakan bom..

katanya lagi..
manusia hidup tanpa rasa bersyukur di muka bumi ini..
itulah lumrah manusia..
mengejar kebendaan, cakap dengan omongan yang kosong pula..

sambung budak itu lagi..
perhubungan yang terjalin hanyalah sandaran di dunia..
lama-kelamaan ia akan gugur seperti dedaunan yang kering..

budak itu meneruskan kata-katanya lagi..
ikatan ini seperti daun-daun yang mula menghijau di dahan..
namun..
akhirnya akan bertaburan di tanah jua..

kata budak itu lagi..
kehidupan oh kehidupan..
banyak ketidakadilan yang terjadi..
manusia semakin hilang pertimbangan..
terlalu banyak hati yang di sakiti,di lukai seperti menjirus asid pedih..

*dari jendela tersebut kelihatan budak itu tergesa-gesa berlalu dari tempat itu
setelah menjawab pnggilan telefon..
terpancar kerisauan di wajahnya..
lantas budak itu terus lari dan meninggalkan tempat itu..
tanpa di sedari buku diarinya
tertinggal...

bersambung..

_ _
'

3 comments:

Latifah Vogue said...

gempak. cepat buat smbungan

Fika Fifi said...

ahaha sbr2.kne karang baik punya!amik ms nk pk mugo bkn bdk sastera kea..ahaha

qin said...

baik punyelah.waiting for the next part:)

Post a Comment

Popular Posts